Followers

20121021

The Art of War

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. Salam to all readers :)

'Allah, Engkau menguji lagi'. Panggilan telefon dimatikan. Aku tersenyum. Ujian bukan calang-calang. Namun, diri makin matang menilai dan mencari solusi. InsyaAllah :)

lagu konstantinopel


Perbualan  pagi itu dengan seorang sahabat sangat terisi. Sungguhlaa, hidup dalam lingkungan orang-orang soleh dan solehah ternyata terlalu banyak hikmah yang dapat dikutip. Rasa amat rugi kalau tidak mencatat dan diambil iktibar darinya.

'Sekiranya panglima itu tidak dapat bersabar dan mengarahkan pasukan tenteranya supaya bertumpu ke tembok seperti semut-semut yang menghurung sesuatu, 1/3 daripada mereka akan menemui ajalnya tanpa dapat menakluki kota itu. Demikianlah padahnya melakukan serangan-serangan itu' -Seni Peperangan Sun Tzu (The Art of War)

sabar dalam ujian. duduk diam dan jana setiap bait dan hikmah. jangan terburu-buru dalam melakukan tindakan. 

'kita tak boleh 'menyerang' secara tiba-tiba. kuncinya adalah SABAR. sabar kan cantik.'

***

Hari pertama memasak. (Korang bayang je laa bila first time korang masak depan suami nanti. hoho.)

'Awak, nasi goreng ni masin la. Masin is masin'. Lepas tu awak pun merajuk. Setahun dah tak nak masak. *kemain lama.

Setahun kemudian.

'Awak, nasi goreng ni masam la. Masam is masam.' Korang pun berlari masuk bilik. seminggu tak nak masak dah.

Seminggu kemudian.

'Awak, nasi goreng ni tawar la. Tawar is tawar.' Tapi korang mampu senyum, tergelak lagi. hikhik.

Lepas tu aku pun sambung, 'lepas ni awak pulak yang masak eh.' EH salah, 'lepas ni kita masak sesama eh. fix mana yang kurang.' senyuman pun menguntum.

***

macam tu lah ujian.

kali pertama kena, ya Allah, makan masa yang sangat lama untuk pulih. :') bertahun-tahun kita ambil masa untuk pulih. Kali kedua pulak kena, dah makin kurang dah, seminggu je lepas tu okay. Kali ketiga diuji lagi, 2,3 hari je dah okay. Kali keempat Allah uji, boleh siap senyum lagi. ^__^


seeee? sekarang nampak. setiap kali diuji, masa untuk anda pulih dah semakin singkat. Allah sedang meningkatkan kamu dengan nilai kesabaran kamu. Allah uji dan uji lagi tapi bila kemanisan iman dah kamu rasa, kamu sentiasa bersikap positif dan berbaik sangka pada Allah. Allah...


Campakkan kamu pada waktu yang paling sukar dalam hidup yang pernah dirasai sebelum ni. Alhamdulillah, kita telah pun berjaya melaluinya dan 'kesakitan' itulah guru yang mengajar kita menjadi lebih awesome. Allah tahu kemampuan kita ^^


'Macam dalam peperangan. Kita kena susun strategi, buat anggaran, persiapkan kelengkapan, senjata, mempersiapkan diri, emosi dan tenaga. macam tu lah kita kena persiapkan diri untuk menghadapi 'musuh'. 'Musuh' itu ialah penghalang, dugaan dan cabaran.' suaranya tenang menutur bicara. petah berbicara dia ni. alhamdulillah, dapat 'ubat penenang' sikit dari sahabat ni.


Didik hati untuk menjadi lebih tabah dalam menghadapi ujian mendatang.
Persiapkan emosi untuk menjadi lebih hebat dalam segala-galanya.
Serahkan ketaatan sepenuhnya kepada PenciptaMu.
'Strategi-strategi' yang perlu disusun dalam memantapkan iman, dalam mendekatkan jarak kita dengan Tuhan.
'Strategi-strategi' dalam cuba untuk meredhai setiap takdir Allah.


Takdir Allah terlalu misteri. Kita ingat kita tahu, actually Allah laaagi tahu. Kita ingat ni lah yang terbaik, tapi Allah laaaagi tahu yang terbaik untuk kita. Subhanallah. Pasakkan keyakinan yang tinggi pada Allah, tak akan berani kita merungut dalam menerima takdirnya.

Allahlah Penyusun takdir terbaik. remember that.
'Kenalilah musuh anda dan fahamilah tentang dirimu sendiri, dalam 100 peperangan anda tidak akan terjebak dalam keadaan yang membahayakan.' 

kenal 'musuh' anda. susun 'strategi'. 

'sekiranya anda tidak mengenali pihak musuh dan dirimu sendiri, anda sudah tentunya di setiap peperangan berada dalam keadaan yang sangat berbahaya'

Doa adalah senjata orang mukmin. keep on make du'a. Allah mendengar dan menanti setiap doa-doamu :) Allah tak akan hampakan orang yang rajin berdoa, rajin berusaha, rajin bermuhasabah. Allah nak nilai sejauh mana kesungguhan kamu terhadap keinginan itu. Allah nak test sat. Rapuh tak kamu dengan ujian demi ujian.


Perbualannya pada pagi itu telah menuntut aku mencari buku ini. Mungkin lebih banyak hikmah apabila membacanya. ya, aku banyak membaca sejak akhir-akhir ini, sebab nak exam kot. -,-'


*terima kasih kerana sudi memberi sedikit hikmah, akan cuba melengkapkan 'cerita terakhir' itu bila sampai masanya  :)


Syukran Jazilan for reading

20121018

Al-hub ba’da az-zawaj

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. Salam to all readers :) Dah nak habis pun dah sem 4. terasa cepat masa berlalu. tsk. Tak lama lagi saya nak final. Doakan! :)

Sunadokei OST One Litre of Tears

Membaca kisah cinta insan-insan hebat membuatkan kisahnya terinspirasi. Sudah menjadi hobi diri ni adalah membaca. Memang setiap masa kalau boleh nak membaca. Cuma kalau di asrama, memang amat sukar untuk buat hobi yang satu ni dek kesibukan diri. Bila ada masa lapang atau bila balik cuti kat rumah, memang akan tanam azam untuk khatam beberapa buku dekat mini library di rumah. Pencinta buku. Tidur pun, sebelah ada buku -,-


Aku belek lagi novelet tarbiyah karya Ustazah Fatimah Syarha & Dr.Farhan Hadi. Sungguh, banyak ilmu yang dapat aku kutip daripadanya. Yang mana penting, aku catat dalam buku tazkirah. Boleh jadi panduan masa hadapan. 


‘Ramai orang memberi definisi cinta tapi susah difahami. Ibnul Qayyim al-Jauziyah dalam bukunya Raudhatul Muhibbin Wanuzhatul Musytaqin memberi kaedah yang mudah. Cinta boleh lenyap bersama lenyapnya sebab.'

Sebab? Sebab adalah nyawa cinta. Tanpa sebab, matilah cinta. Sebab sembarangan hanya menumbuhkan cinta sembarangan. Cinta abadi memerlukan sebab yang abadi. Tertipulah orang yang menganggap cintanya suci dan abadi tetapi sebabnya pada sesuatu yang tidak abadi. 


Saya suka dia sebab... 
Sebab dia pandai, 
Sebab dia cantik, 
Sebab dia hebat. 


Bukankah Allah mempunyai segala sebab yang melayakkan Dia menjadi cinta nombor satu? Kalau dia pandai, Allah Maha Pandai. Kalau dia cantik, Allah Maha Cantik. Kalau dia hebat, Allah Maha Hebat. Allah yang menciptakan dia dan semua makhluk yang hebat di dunia ini. Allahlah yang sepatutnya berada dalam carta nombor satu di hati kita.'


‘Kalau cinta boleh lenyap bersama sebab, aku ingin mencintai insan halal kerana Allah. Hanya Allah yang kekal dan abadi. Tak akan lenyap!’ Ekskusif ❤


Aku mula mengerti soal jatuh cinta adalah suatu benda yang besar. Suatu benda yang penting. Perasaan aneh itu kalau tidak dibajai dengan benih iman, dikhuatiri ianya akan tumbuh sebagai ‘pohon cinta’ yang tidak sihat. 

‘Saya ingin tegaskan kembali apa yang selalu saya katakan, saya tidak memuji apa yang dilaungkan segolongan orang tentang pentingnya bercinta sebelum nikah (al-hub qabla az-zawaj) kerana cara seperti ini dikhuatirkan bahaya dan syubhat’ (Prof. Syeikh Yusuf al-Qaradhawi) 


Bersabarlah dalam menjaga hati. Suatu yang ditahan sebelum halal ni akan menjadi satu keindahan dan kemanisan suatu hari nanti. Hati tempat jatuhnya pandangan Allah. Dan sekarang, saat untuk jatuh cinta dengan ilmu dan persiapkan diri sebelum tiba masa yang telah ditetapkan oleh Allah. Nak memimpin dengan ilmu. 
Aku catat beberapa isi penting yang aku kira perlu ambil perhatian. Berkongsi misi dan pengalaman lalu dari seorang insan yang dikagumi 
  • Membaca sekurang-kurangnya 50 buah buku tentang rumah tangga sebelum bernikah 
  • Hadir sekurang-kurangnya 5 seminar membina Baitul Muslim sebelum bernikah 
  • Berkahwin di usia muda 23-24 tahun 
  • Banyakkan berdoa + berzikir 
  • Berusaha membina peribadi Muslimah yang terbaik 
  • Mesti berusaha mengikis keaiban diri satu per satu 
  • Menambahkan amalan dan akhlak terpuji yang baru setiap hari 
  • Jadi pelajar terbaik CGPA 3.5 ke atas 

Pada aku, jatuh cinta perlukan ilmu. Jatuh cinta benda yang serius. Ini bukan main-main. Bila kamu terjatuh, harus bersiap sedia untuk persiapan masa hadapan. Persiapan ilmu. Ya, ini lebih utama sekarang. Sibukkan bercinta dengan ilmu. 

‘Jatuh cinta itu fitrah. Ya, tapi bukan cinta itu sahaja yang fitrah. Benci dan marah juga fitrah. Jika awak benci dan marah, adakah awak akan biarkan ia menguasai hati? Atau awak uruskan ia supaya tidak terbawa-bawa dalam tindakan melulu?’ 

tanya iman, tanya hati. 

Subhanallah, rasa terisi dan terubat dengan ilmu. Memberitahu apa yang tidak tahu. Menjelaskan apa yang kabur. Menambahkan apa yang kurang.

*Usia menginjak dewasa, aku makin segan berbicara perihal cinta. Cinta satu subjek besar dalam juzuk kehidupan. 

Waallahu'alam.



Syukran Jazilan for reading

20121012

'Aku jahat, so aku tak ada peluang nak jadi baik?'

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. Salam to all readers :)

*** 


Dengan pedang tersisip di pinggangnya dia pergi dengan penuh bersemangat mencari Nabi Muhammad. Perjalanan untuk memburu dan membunuh Nabi Muhammad. Itulah Umar. Bertemu dengan Nu'aim bin Abdillah, lalu:

"Lebih baik engkau kembali ke rumahmu perbaikilah isi rumah mu terlebih dahulu; tidakkah engkau tahu iparmu Said bin Zaid dan saudaramu Fatimah sudah masuk Islam menjadi pengikut Muhammad?”

Darahnya menggelagak dan mukanya merah padam marah bercampur malu, lantas langsung pulang bergegas-gegas untuk menemui adiknya Fatimah yang kebetulan sedang belajar Al-Qur'an.

Surah Thoha, Ayat 1-5, pelembut hati Umar. Subhanallah, hidayah itu hadiah terindah buatnya, dialah insan yang sangat kasih kepada Baginda Rasulullah SAW! :')

*** 

'Aku jahat, so aku takde peluang nak jadi baik?'

Benar, tidak ada insan soleh yang tidak punya masa silam, dan tidak ada pendosa yang tidak punya masa depan. Semua orang berhak menjadi lebih baik. Allah sudah bentangkan pintu taubat seluas-luasnya.


Sakit dengan masa silam? Sebab ada orang cakap-cakap belakang? Sebab suasana sekeliling tidak begitu sesuai? Sebab tak ada orang yang boleh datang bimbing? Sebab tak sampai masanya lagi? Sebab tak sampai seru? Sebab kawan-kawan perlekehkan? Sebab-sebab yang sengaja dibisikkan oleh syaitan untuk menuju jalan pintu taubat.


Jalan untuk menjadi soleh dan solehah tidak dibentangi dengan bunga-bungaan mahupun red carpet ye, so kalau nak lalu jalan tu, kena berhati-hati. Sebab sepanjang jalan tu yang banyak je duri-duri yang tajam, kalau memang kita tak mampu nak survive agak susah sikit. Untuk berubah, banyak benda kita kena korban, dari segi emosi, masa, tenaga, pendirian dan mungkin jugak korbankan egois. Dan semestinya proses untuk ‘menjadi baik’ ni tak mudah, kena tarbiyah diri, nak kawal nafsu, and so on. And and paling lah sangat payah, bila nak berubah mesti ada konflik-konflik dalaman yang mengacau. So, lenyapkan semua sebab-sebab ‘sindrom’ untuk takut berubah. Ada sikit tips untuk terus kuat dan fight dari nafsu yang sangat suka dimanja ni.

1) Paksa diri untuk melakukan kebaikan 

Kadang-kadang kebaikan tu perlu dipaksa. Paksa diri, jangan manja-manja sangat. Jalan dakwah bukan untuk orang yang manja. No no. Nafsu kata ni, ikuttt je. Nafsu nak itu, pun jalannn je. Kalau diturutkan kehendak hati dan nafsu, sampai ke penghujung pun memang tak kan dapat dipenuhi.

2) Kalahkan nafsu dan syaitan, menangkan iman 


Aha, this one, tersangatlah payah. Okay, setiap pagi benda paling susah nak fight ialah nak teruskan tidur yang lagi best tu ke atau nak bangun Qiamullail? Nafsu kata tidur. Syaitan bisik, tidur lagi best owh. Iman kata bangun, bangun! Kuatkan diri lawan kata hati dan syaitan. Then, kita akan gembira sebab dapat lawan diorang. Bahagia sebab dapat menangkan iman. And for sure, kita akan dapat rasa kemanisan iman. Allahu :’)

Fight untuk iman kita, fight untuk apa yang Allah suka, fight untuk kebaikan diri kita. InsyaAllah, lama-lama dari perkara yang sangat susah untuk kita buat, akan jadi mudah bila dah rajin buat. 

3) Kawan soleh dan solehah sangat penting. 

Orang kata, nak tahu kita ni camne, tengok kengkawan sekeling. Okay, sekarang cuba fikir jap, kawan-kawan kita camne? Kalau kawan-kawan kita jenis kaki masjid-style, alhamdulillah, insyaAllah kita juga akan terkesan dengan peribadi mereka yang soleh solehah tu. Tapi kalau kawan-kawan kita tu jenis selalu je bawak kita jauh dari Allah, bahaya! Selamatkan diri anda. Pentingnya ada kawan-kawan yang soleh solehah ni ialah diorang ni dapat bantu urusan Akhirat kita. :’) Menguatkan bila kita lemah, menegur bila kita salah.


4) Rajin kan diri pergi majlis ilmu.

Ilmu ni tak kan masuk ke dalam hati-hati yang gelap. So bersihkan hati, bertaubat, tanamkan penyesalan yang teramat sangat dengan masa silam yang gelap tu dan berazam untuk tidak melakukannya lagi. Banyakkan bahan-bahan bacaan yang membina, join majlis ilmu, kalau ada kuliyyah maghrib dekat surau/masjid berdekatan, jangan malas join.


5) Sentiasa bermuhasabah diri dan berdoa 

Kuasa doa. Jangan remehkan. Kalau kita rajin berdoa, rajin mintak dengan Allah, Allah nilai, Allah pandang. Mohon kekuatan. Mohon istiqamah dalam perubahan. Jangan bagi jatuh. Jangan bagi fragile sangat. Disentuh sikit, menangis, diuji sikit, lemah, common. Jadilah hamba-Nya yang kuat. Tak gentar tak goyah bila diuji! ^^ *bakar semangat



Dan rajin rajin belek surah Yusuf ayat 53:

Firman Allah SWT yang bermaksud, ".... Sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh kepada kejahatan ...." (Surah Yusuf : 53)

InsyaAllah, kalau awak tanam azam nak berubah, Allah akan permudahkan. kalau rasa diri nak berubah, cepat-cepat berubah, takut hidayah tu Allah tarik balik. :')

*teringin nak makan carbonara, balik ni mesti cuba masak! :’)

Syukran Jazilan for reading

 

Blog Template by Dr.Cinta - Header Image by Dr.Cinta