Followers

20120728

Menjadi Ustazah

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. Salam to all readers :)

*Penggunaan kata aku dalam entry untuk mewujudkan situasi realistik.

Wait? Ustazah? Ada apa-apa yang special pasal ustazah?

***

 



‘Petang tu aku duduk dengan golongan makcik-makcik. Senyum je la yang reti, nak berborak sangat aku pun tak tahu nak mula apa. Sesekali makcik-makcik tersebut menyapa dan aku menjawab. Sopan (hehe –sebenarnya segan -,-‘) 

“Untunglah, dapat menantu ustazah ^__^” ada sorang makcik ni menepuk-nepuk aku. Makcik-makcik lain pun tersenyum. Tersembuq ayaq. Aku teringat, golongan makcik-makcik ni memang ada anak teruna masing-masing. ’ 

 *** 

Haa, untunglaaah. Hakikatnya semua orang memandang baik golongan ustaz ustazah. Aku tak tahu mengapa golongan cikgu, ustaz-ustazah dikatakan calon paling popular oleh kalangan emak-emak. Mungkin golongan yang dikatakan paling baik untuk membimbing. Sekali ustaz mahupun ustazah membuat silap, sekali tu juga masyarakat memperbesarkan kesalahan. Walhal mereka juga manusia biasa, masih melakukan dosa dan kesilapan. Tapi, itulah pandangan masyarakat yang memandang ustaz dan ustazah sebagai satu kesempurnaan, tiada cacat cela. 

*** 

2009

Mengimbas kembali bagaimana aku TERjadi ustazah. Aku dah pun berada di Akademi Pengajian Islam, UM. Masa tu travel jauh, belajar di kelantan. Dekat sini, aku belajar serba-serbi. Hidup berdikari, takpe, aku dah biasa. Dari tingkatan 1 aku duduk asrama, alhamdulillah, jadi mudah. Biarpun homesick tu aku memang tak dapat nak elak. Budak umur 18 tahun tu lah yang belajar hidup dengan kawan-kawan dia. (oh, rindunya dekat korang! :’) 

Dan saat tu aku juga mendapat tawaran untuk menyambung pengajian ke institut perguruan. Family aku memang ramai golongan pendidik, cikgu, ustaz, ustazah. Jiwa guru barangkali. Dan aku ditawarkan course Pengajian Islam. Sebenarnya aku nak mintak TESL masa tu, tapi entah kenapa masa nak apply tu nekad pulak pilih course Pengajian Islam (dua-dua pilihan course pulak tu aku pergi isi -,-) Alhamdulillah, lepas interview sana-sini, berjayalah aku menjejakkan kaki ke institut perguruan. 


Ini bukan kisah bagaimana aku menjadi guru, tapi ini adalah kisah bagaimana aku menjadi USTAZAH. Well, memang belum diiktiraf untuk mengajar lagi, tapi proses tu. Yes, the process. Bagaimana, diri sendiri bertarung untuk memenangkan nafsu dan kehendak diri atau memenangkan apa yang sepatutnya ditegakkan dalam syariat. 

Menjadi ustazah. Sebenarnya penuh liku. Banyak benda yang aku dah alami. Yang mana aku boleh cerita aku cerita, yang mana aku rasa patut simpan, biarlah ia jadi cerita antara aku dengan Tuhan. 

Kawan-kawan 

Sebenarnya, aku agak sakit melihat ada antara sahabat se-course yang memandang remeh soal ikhtilat. Yes, aku tahu korang bakal nak kawen, tapi kesalnya seorang aku apabila aku tak mampu menegur kalian. Hanya didiamkan. Membenci adalah selemah-lemah iman, itu je yang aku mampu. Kamu seorang ustaz, kamu seorang ustazah. Kamu orang belajar agama, tapi kenapa peribadimu tidak seperti orang belajar agama. 


Benar, ustaz ustazah juga punya fitrah ingin dicintai dan mencintai tapi seharusnya kalian lebih mengerti bagaimana untuk mengawal hati dan diri. Kita bersama-sama satu saf menegakkan syariat Allah. Perkuatkan jemaah kita. Orang lain kalau pandang golongan kita buat silap, mereka akan terus berbicara sampai tak ingat kebaikan kita. Kalau bukan kita yang mencegah siapa lagi. 


Kalau bukan kita yang membetulkan apa yang dianggap betul oleh kebanyakan orang sampai kita pun join sekaki, siapa lagi yang nak tegakkan kebenaran. Soal hati. Benda paling susah nak jaga. Hatta, aku sendiri tak kuat juga, tapi insyaAllah, bila kita dekat dengan Allah, Allah akan perkuatkan kita. Bila kita berada bersama jemaah, saling rasa kebersamaan dengan sahabat, kau mesti malu nak melakukan kemungkaran. Bukan bila kawan-kawan kau tegur, kau marah mereka balik. Sungguh, para bakal ustaz dan ustazah, recheck balik hati. 


Jemaah dan Masjid 

Orang yang belajar agama dengan orang yang beragama. Jauh beza. Kalau kita cuma belajar agama tapi tak apply dalam kehidupan seharian sangat rugi. Kita belajar pahala solat berjemaah sekian sekian. Kita tahu kelebihan majlis-majlis ilmu tapi berat hati je nak pergi. Sepatutnya kita jauh lebih beruntung. Yang aku nampak di surau hanyalah muka-muka mereka yang beragama bukan orang yang belajar agama! 



Mujahadah yang besar telah aku alami sepanjang proses ini. Ianya tidak mudah, sebab nak membetulkan apa yang tak betul memakan masa yang lama. Kita tidak bermula dengan permulaan yang baik. Dari tudung yang pendek nak jadi labuh, eh eh tak cukup persediaan, bukan mudah. Tapi, insyaAllah usaha itu sentiasa berterusan sampai bila-bila. 


Aku cukup kagum dengan sahabat-sahabat muslimat, tak pandang jauh tengok classmate sendiri pun dah cukup. Fuh, bangga. Hari-hari berjemaah. Tak tinggal pun, kecuali kalau ada musyaqqah (halangan). Berkawan dengan orang yang baik-baik, insyaAllah satu hari akan terkesan jugak lama kelamaan. Kami hidup dalam kepelbagaian. Satu jemaah. Mereka yang banyak membantu, saling menguatkan. 


Betul, nak jadi baik tak senang. Nak jadi jahat yang senang. Sebab itu untuk menjadi ustazah sangat kuat godaannya. Sebenar-benar ustazah yang sentiasa melindungi hatinya, yang sentiasa menjadikan al-Quran sebagai teman hidupnya. Kami bakal mendidik, oleh itu perlu mendidik hati dan diri sendiri terlebih dahulu. 


Apabila ustazah jatuh cinta 


Aku dah bagi tahu tadi, soal hati memang paling payah nak jaga. Kalau kau tak kuat, memang kau boleh jatuh. Even kau berkopiah, berjubah, bertudung labuh. Possible je. Sebenarnya bila ada feeling macam tu, aku sendiri rasa tak sedap. Ye aku tahu, memang best tapi ia tetap tak best kalau benda tu kita teragungkan terlebih dahulu daripada cinta Allah. Series, macam berdosa pulak. 


Ini bermaksud, bila kau dah jatuh cinta dengan someone, makin kuat kau kena jaga hati kau sendiri dari terjebak mengingati. Bukan halal lagi kau nak contact-contact. Bukan boleh kau nak text sesuka hati. Selagi mana kamu belum lagi diijabkabulkan, selagi itulah kita kena kuat menjaga hati. Sebab itu proses menjadi ustazah itu lebih payah. :’) tapi, just ingat satu je, bila kita rasa lemah, carilah Allah. Tambahkan rasa cinta kepada Dia, Dia akan membantu kita dalam mujahadah. Memang mujahadah tu pahit, sebab syurga kan indah. :’) 

Salam mujahadah.

Syukran Jazilan for reading

20120726

Siapa pun awak dulu, kita masih boleh jadi ohsem sekarang

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. Salam to all readers. Alhamdulillah, Allah masih beri kita peluang untuk mengerjakan ibadah puasa pada tahun ni. :')
Astaghfirullah by Hafiz Hamidun

[Credit to someone] Click untuk tumbesaran

#Satu 

‘Kita jumpa sebulan lagi. Lepas Ramadhan. Saya nak focus beribadah dalam bulan ni’ 

Sent. Tak bermakna sebulan je. Bila sebulan dah didik diri, insyaAllah ia akan berterusan selepas Ramadhan. Contact pun yang perlu-perlu je. 

Payah dan susah. Mujahadah Ramadhan. Bila diri sendiri sedar diri Ramadhan yang sebelum-sebelum ni tak berapa nice dan tak berapa struggle dalam beribadah, kali ni kena tegaskan no matter what :’) Ramadhan yang datang bukan selalu. maka jadikannya luar biasa :")

Puasa yang biasa-biasa, apa yang kita dapat hanyalah lapar dan dahaga. Sedangkan, kita mahu puasa yang LUAR BIASA, yang mana, bukan setakat lapar dahaga je kita dapat, tapi lebih dari itu. Bahkan, selepas Ramadhan, sepatutnya kita menjadi graduasi mukmin yang soleh dan solehah. Itu yang sepatutnya! 

“Berapa banyak orang yang berpuasa tetapi dia tidak mendapat apa-apa dari puasanya kecuali hanya lapar dan dahaga.” Riwayat Ibnu Majah 

'Bila kita buat yang sepatutnya, apa yang Allah suruh, itu yang indah.' Tahan sekejap yang mana Allah tak suka, bila dah halal, semua jadi first time itu yang manis. 



Ramadhan ini, kuatkan hati, lawan kehendak hati. bukan selalu. dah lama sangat kita bergaul dengan yang bukan muhrim. bukan ada yang penting-penting pun, terkadang sekadar suka-suka. Hati, paling susah nak jaga. Yes, syaitan memang dah berlari pergi, tapi nafsu? Dia dah berjaya pupuk nafsu berbulan-bulan before Ramadhan lagi. 


#Dua 

‘Aku dah lama sangat buat dosa ni. Kena jugak berubah’ Hati kecil kita terdetik juga kadang-kadang. 

Jahat mana kita pun, fitrah beragama untuk kembali pada Islam itu tetap ada. Cuma tak tahu bagaimana nak cari jalan pulang. Siapa pun awak pada masa lalu, itu tak akan menghalang awak untuk jadi seorang muslimah/muslimin yang lebih baik pada masa akan datang. Kita kan ada Allah, kita ada tempat mengadu, kita tak akan forever alone. Itu yang penting. Nak jadi ohsem senang je, follow je apa yang Allah suruh. Agak-agak yang mana Allah tak suka tu, try la buang pelan-pelan. Hidup mati kita hanya kerana Allah. Siapa yang banyak memberi kepada kita? Allah. :')

Kalau rasa putus asa dalam perubahan, sabarlah, tutup mata pekakkan telinga kepada kata-kata yang menjatuhkan kita. Biarlah, bukan mereka yang masukkan kita ke dalam syurga neraka. Bukan mereka yang menimbang amalan kita. Bukan mereka yang tahu serba-serbi. Allah. DIA yang Maha Mengetahui segala isi hatimu. Ramadhan ini medan latihan. 


Apabila kita dah jejakkan kaki dalam Universiti Ramadhan ini, pasang niat pasang azam untuk graduate jadi graduan yang cemerlang, jadi mukmin yang sebenar-benarnya. Dosa itu apabila dilakukan akan mengundang gelisah pada pelakunya dan dia tidak suka orang lain mengetahuinya. Sampai bila kita nak duduk dalam dosa, berlama-lamaan dalam dosa sampai rasa selesa? Keluarlah, carilah jalan pulang. Allah ada menanti kita bila-bila masa sahaja. 

Alang-alang tu, jom tambah ilmu dengan majalah Jom! Santai tapi memang ohsem! ^__^ Paling penting dapatkan isu 5 di pasaran tentang Ramadhan (sebab ada saya dalam tu hoho) sekian. 



Sekarang ni Majalah Jom buat contest, menang boleh dapat iPod touch! :O Untuk maklumat lanjut:

Facebook Majalah Jom! : http://www.facebook.com/MajalahJom
Twitter Majalah Jom!: https://twitter.com/MajalahJom


p/s: kita adalah apa yang kita baca :) banyakkan baca bacaan yang berilmiah, top up ilmu. Azam Ramadhan ^^

Syukran Jazilan for reading

 

Blog Template by Dr.Cinta - Header Image by Dr.Cinta