Followers

20120126

Alkisah Stokin

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. 

Salam to all readers. Abaikan duration yang terlalu lama penulis menghilang. Mungkin ni pengalaman #2 selepas pengalaman tudung labuh ini. 

Stokin ke stoking? -,- 


Everybody knows aurat wanita adalah semua kecuali wajahnya dan kedua tapak tangan. 

Asma’ binti Abu Bakar telah masuk ke tempat Rasulullah s.a.w berada sedangkan dia memakai pakaian nipis. Rasulullah s.a.w lalu berpaling daripada memandangnya sambil berkata, “Wahai Asma’ sesungguhnya seorang wanita itu apabila telah baligh (haid) maka tidak boleh baginya menampakkan tubuhnya kecuali ini dan ini, seraya menunjukkan wajah dan telapak tangannya.” (H.R. Abu Dawud) 

Menyusuri ‘alkisah stokin’ ni sendiri ada sejarahnya dalam hidup saya. Owh, bukan kisah tentang stokin yang tidak dibasuh selama seminggu. Bukan juga kisah baru beli stokin di Soxworld. Kaki adalah aurat wanita. Tapi sering diremehkan. Dari jauh dah nampak menutup aurat, tudung berlitup, pakaian pun okay longgar. But, something wrong down there. Owh, tak pakai stokin. Aurat yang diremehkan oleh ramai muslimah. Mungkin tidak tahu, atau tahu tapi tak ingat, atau dah ‘arif lalu buat-buat lupa. 



Ustaz-ustaz saya dulu pakat dok pesan, pakai stokin. Bahaya kalau lelaki nampak. Apa yang bahayanya? Saya tak tahu, owh mungkin tahu serba sedikit tapi kurang jelas. Saya juga bukanlah berasal dari golongan yang serba tahu dan serba lengkap dan serba sempurna. Masa dulu-dulu, kalau keluar jalan-jalan, agak jarang lah pakai stokin ni. Mungkin masa tu belum habis berfikir tentang aurat yang satu ni. Tahu, bila perasaan seorang budak sekolah yang tak pernah biasa dengan tudung labuh, arm sock (we call it stongan –stokin lengan), and the stokin. Rimas itu tetap ada, bila keluar berjalan-jalan rasa macam ada satu kebebasan bergaya seolah-olah sekolah adalah tempat mengongkong heh. Biasalah budak bawah umur, belum mahir berfikir secara total. 

ustaz kitee -,-

Sejak beberapa tahun ni, saya mula tarbiyah dan didik diri sendiri untuk menjadi lebih baik. Bila tak pakai masa keluar jenjalan, rasa bersalah. Bersalah dengan Allah sebab tak jaga aurat baik-baik. Yang lain dah tutup sempurna tapi kaki tak tutup pulak. Untuk melakukan proses perubahan, perlulah konsisten. Perlu ada istiqamah. Amal yang sedikit apabila kita berterusan melakukannya, insyaAllah akan menjadi saham pahala di akhirat kelak. 



Bila buat sesuatu perlu dengan niat yang bersungguh-sungguh. Berubah bukan sebab boypreng suruh tutup aurat atau trend fashion semata-mata. Tapi hanya kerana Allah Taala. Allah dah suruh. Kalau Allah dah suruh tu, pasti ada hikmah di sebaliknya even kita rasa macam tak suka je. Belajar untuk mentaati dengan seikhlas hati, cuba untuk buat yang TERBAIK dalam menjalani perintah Allah dan bukan kerana sesiapa. Sebab bila kita changes bukan kerana Allah, confirm ianya tidak berkekalan. Niat tidak pada yang Satu tapi beribu-ribu. 



Satu cara saya memupuk minat pakai stokin ni adalah saya beli stokin yang comel-comel. (ni cerita zaman sekolah dulu zaman 2004-2008) Dulu suka pergi soxworld. Dekat sini stokin dia comel-comel (abaikan price dia), bila ada stokin yang comel-comel, sangat bersemangat nak pakai stokin bila ke kelas tambahan, hang out. Kelas biasa hari sekolah macam biasa tetap lah pakai stokin hitam. -,- 


So, my socks collection adalah sangat banyak. Hasil daripada usaha mengumpul sejak zaman sekolah. Cuma, sekarang dah masuk umur 20-an, dah jarang memakai stokin yang berwarna-warni, dah matured barangkali. 



To start something new, i know agak sukar. Tak pe, memang susah pada awalnya. Tapi kalau kita berusaha untuk menjaga aurat kita, percayalah, satu hari nanti, kita akan rasa kemanisannya. Mempertahankan sesuatu yang sukar pada zaman moden macam sekarang ni. Dicabar pula dengan arus fashion yang menggugat iman. Sangat sukar untuk mempertahankan syariat Allah. Tapi, saya percaya, jika ada kesungguhan dalam diri muslimat, jika ada kesedaran yang mula terbit dalam hati muslimat, insyaAllah, niat itu akan diredhai Allah. And of course, kita bukan hanya mahu jadi MUSLIMAT (hanya Islam -percaya) tapi ingin menjadi MUKMINAT (orang-orang yang mukmin –percaya dan lakukan). Menjadi orang Islam yang percaya pada hukum Allah, dan berusaha untuk melaksanakannya memang sesuatu yang mencabar pada zaman ini. Berdoalah selalu kepada Allah sebab Allah sentiasa mendengar. berdoa agar ditetapkan hati mengharungi zaman yang mencabar ini.



Starting from this new year, jom sama-sama kita selitkan sikit dalam resolution kita untuk menjadi lebih baik then the previous year. Kita cuba, pakai stokin pulak. Owh, should I make a campaign here hehe mari pakai stokin untuk tutup aurat kaki kita dan untuk menutup aurat dengan leeebih sempurna and untuk menjadi lebih gorgeous di hadapan Allah ;) kalau nak ambik lah. Boleh lah jadi peringatan setiap masa. 

penjelasan lanjut boleh terjah sini.

p/s: okay, gigih jugak type post ni lepas a long journey. Lepas rindu selepas beberapa hari bertapa di gunung ledang. -,- mengasingkan diri dari alam maya. 


p/s/s: bukan nak menunjuk penulis ni pakai stokin ye, nak menceritakan ibrahnya. Semoga dapat merungkaikan serba sedikit persoalan di minda muslimat-muslimat di luar sana yang masih dalam dilema atau tidak tahu pun dalam soal ini. Waallahu’alam.

Syukran Jazilan for reading

20120113

Nak tunggu sempurna baru boleh bagi nasihat? Kalau tak namanya tunjuk baik?

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful. 

Salam to all readers~ =)

Kalaulah kita sukar terima nasihat dari orang and pandang pelik dekat orang yang selalu mengajak kepada kebaikan and then said; “alah, kau tu macam lah baik sangat.” Then, adakah kita harus menunggu sampai semua orang perlu jadi baik 100% untuk saling menasihati antara satu sama lain. Adakah itu kriterianya dan baru LAYAK bagi nasihat dan supaya tidak dipandang ‘bajet bagus’?

Usin and Mail

# Usin, jom join usrah Sabtu ni
# Ala, Mail, aku kan dah cakap, usrah2 ni jangan panggil aku. Aku tak pernah free okay
# Lagipun, banyak benda yang aku boleh buat dari join usrah yang membosankan

"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan." -Hassan Al Basri- 


Seperkara that we should know, everyone is not perfect to be a perfect. Hanya Allah yang Maha Sempurna. We keep doing mistakes even seribu kali pun diberi peringatan. Sebab kita human being yang of course ada cacat celanya. Cumanya, cuba tanya sekejap pada diri. Apakah reaksi kita sewaktu diajak melakukan kebaikan? Apakah tindakan kita apabila diajak pergi usrah, berjemaah di masjid atau surau dan sebagainya? Apakah respons kita apabila sedang dinasihati apabila telah melakukan kesalahan? 


“come on, nak ceramah pergi masjid lah” 


Kita sebenarnya terlupa, hakikatnya memang manusia yang mengajak kita melakukan kebaikan, kenyataannya memang manusia yang menasihati kita tapi actually, Allah yang sedang berbicara dengan kita tanpa kita sedar! Adakah kita sedang sombong dengan pencipta kita? 



Allah sayang kepada kita. DIA sentiasa melihat kita, apabila DIA mula nampak kita sudah semakin berubah, contohnya dek kesibukan kerja, kita mula renggang dengan masjid, kita mula jarang baca al-Quran, maka Allah hantarkan seseorang untuk datang memberi peringatan kepada kita yang terlupa. Kita terlupa bahawa kita hidup di dunia ini adalah sebagai hamba-Nya. Tidak layak sombong kepada Dia walau sedikit pun. 



Apabila kita sedang menasihati orang lain, secara automatiknya diri kita juga turut dinasihati. Means, saling berpesan antara satu sama lain di samping memperbaiki kelemahan dan kekurangan diri. Itulah hikmahnya. Memesan sambil dipesan, memperbaiki sambil membaiki. So macam mana pula bagi si pemberi nasihat yang sering mengalami penolakan? 
[sumber] more articel here


Rasulullah s.a.w juga pernah mengalami penolakan. Lebih hebat dari kita. Memang diakui, sedih kerana ditolak, kecewa apabila kita memberi peringatan namun, dibalas sepi. Kita harus tahu, hidayah itu milik Allah. Dia berikan kepada sesiapa yang dikehendaki dan menarik kembali dari sesiapa yang Dia mahu. Kita cuma menyampaikan, selebihnya terserah kepada individu tersebut untuk menerima.


Firman Allah: “Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang kamu kasih tetapi hanya Allah akan memberi petunjuk kepada sesiapa yang Dia kehendaki.” (Al-Qasas:56). 


Dalam memberi peringatan, bersedialah untuk menerima kekecewaan, kuatlah menghadapi penolakan dan tentangan. Itu perkara biasa. Tidak semua mudah menerima keindahan kebenaran dan mudah juga mengamalkan dosa yang menjadi kebiasaan. Well, just keep praying for them, agar Allah memberikan mereka hidayah untuk menerima nasihat. InsyaAllah.  #Peringatan buat diri sendiri terutamanya. =)


Waallahu'alam.

p/s: update masa cuti-cuti je. :)

Syukran Jazilan for reading

20120104

Kecewa? Come on, bukan teruk sangat pun.

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.

Salam to all readers~ =) New entry in new year. Starting a new sem in campus. Wish me all the best. Hope all of you too. ;) InsyaAllah, bahagia dalam redha Allah. Thats what we want.



(Kalaulah kita tahu setiap selepas kegagalan akan ada kebahagiaan, kita tidak perlu penat menangis hiba. Kalaulah kita tahu, kita tidak layak mengatur hidup sendiri dengan mengharap semuanya baik-baik sahaja, pasti kita redha dan ikhlas menerima setiap apa yang telah ditakdirkan. )


Pernah kita gagal dalam kehidupan? Rasa tak berguna? Rasa terseksa? Rasa sedih yang menggunung tinggi?
come on, move on! stop crying.

Percaya atau tidak, actually selepas kegagalan/kesedihan yang menggunung tinggi, sebenarnya, kegagalan itulah yang mendidik diri. Ujian yang hebat untuk orang yang hebat. Ujian itulah yang bakal mendidik dan menjadikan diri seseorang itu hebat. Nak jadi orang hebat? perlulah merasai dulu peritnya berjuang, pedihnya kehidupan. kalau mengeluh saje, don't expect much lah dalam hidup.



Seseorang yang kita lihat, begitu hebat peribadinya. Jangan sangka dia tidak pernah melalui detik-detik kejatuhan dalam dirinya. Malah, kejatuhan itu membuatkan dia kembali berazam untuk mencerahkan kehidupannya. Seseorang yang gembira tertawa ceria, jangan sangka dia sebenarnya pernah menangis setiap hari kerana kekecewaan. Kesedihan itu lalu membangkitkan dirinya sendiri untuk mencorakkan kehidupan yang lebih hebat di masa akan datang.



Anda pernah merasa bagaimana peritnya gagal mendapatkan sesuatu yang kita idamkan? Well actually, Allah sedang mendidik diri kita. Dia tidak memberikan apa yang kita mahu tapi dia memberikan apa yang kita perlu. Jika apa yang kita idamkan itu tidaklah begitu baik buat diri kita, maka Allah berikan kegagalan. Then, apabila kegagalan itu yang kita selalu sedih-sedihkan, bagitahu pada diri sendiri, selepas kesedihan/kekecewaan, Allah akan berikan aku bahagia. This is very true. Membuatkan diri kita berjaya in life. Nak senang-senang je? hello, itu bukan life namanya.


Anda pernah rasa frust bercinta? Peritnya kasih sayang yang bergunung-gunung dibina tapi tidak kesampaian? Itu tandanya, dia bukanlah yang terbaik untuk masa hadapan kita. Mungkin pandangan sebagai manusia, dialah yang terbaik yang pernah hadir dalam diri kita, but Allah said dia bukanlah yang terbaik buat diri kita. Orang yang terbaik itu hanya muncul setelah bertahun lama kita kecewa dan kesedihan sehingga cinta itu ibarat terpenjara dalam hati. Kita mengeraskan hati agar membutakan cinta biar diri sendiri tidak terpengaruh lagi. Kekecewaan dan kesedihan itulah yang menjadikan diri kita hebat. Keperitan itulah yang menjadikan diri kita tabah setiap hari. Sehingga orang jadi kagum.



Hidup ini ada atas dan bawah. Macam roda. Once kita berada di atas, once kita berada di bawah. Jangan rasa selesa sangat. Kalau kita rasa sekarang kita bahagia, ingatlah suatu hari nanti kita akan diuji dengan kesedihan. Kalau sekarang kita rasa berjaya, ingatlah suatu hari nanti kita akan diuji dengan kegagalan. Hidup ini adalah ujian. Gagal tak bermakna kita gagal selamanya. Sedih tidak bermakna sedih berpanjangan. Sediakanlah ruang untuk kita sendiri menghargai kebahagiaan.


Apa yang perlu dilakukan ketika menghadapi detik-detik kejatuhan? Just think positive. Dekatkan diri dengan Allah. This is the only treatment yang memang sangat success untuk mencantumkan hati yang berkecai. =’) Hanya Allah sahaja yang mempu mencantumkannya kembali. Sangat rugi if kita handle kesedihan kita dengan terus memusnahkan diri, menyakiti diri sendiri dan berkabung terlalu lama. Just remember, kesedihan dan kekecewaan itulah yang menjadi guru dalam kehidupan kita. Kenapa perlu bersedih terlalu lama? Menangis setiap hari itu bukankah akan menyakiti diri sendiri je? Move on.


Waallahu'alam. 

Syukran Jazilan for reading

 

Blog Template by Dr.Cinta - Header Image by Dr.Cinta