Followers

20101231

Monolog seorang daie': Perempuan itu.

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful~



Salam to all readers~ =) This is scheduled post. (Saat entry ini dipublish, saya berada dalam bas menuju ke Kuala Terengganu. Andai ini entry terakhir saya, maafkan segala salah silap. Saya ingin pergi menuntut ilmu- hai, lain macam je, haha)  3 Januari dah start orentasi degree, (baru tahu 3 jan daftar bukan 2 jan) dengan rasminya saya dah bersama kelompok budak-budak yang berumur 20 tahun. T___T. Pray for me. 




Owh ya, pasal tutor yang saya cakap dalam previous entry lepas, nanti saya buat ye, tapi bukan dalam masa terdekat ni lah. so, nantikan je yer~ Play lagu untuk lebih feeling-feeling.












*Untuk para Adam yang pernah mengecewakan hati perempuan secara sengaja ataupun tidak sengaja. Juga-juga kepada perempuan yang telah berjaya bangkit kembali. Chill~ =)










Jasad yang kamu pandang itu kini adalah perempuan itu. Seorang perempuan yang dahulunya engkau injak-injak, seorang perempuan yang dulu, hatinya engkau permainkan, seorang perempuan yang engkau pernah taburi banyak janji yang tidak engkau tepati, seorang perempuan yang engkau pandang sebelah mata, seorang perempuan yang engkau kira hanya bisa dibuat mainan, seorang perempuan yang pernah engkau kenyit mata, seorang perempuan yang bisa engkau buat seenaknya, seorang perempuan yang telah banyak engkau melakukan dosa, seorang perempuan yang engkau kira tidak bijak, seorang perempuan yang engkau pernah hancurkan masa depannya, seorang perempuan yang pernah engkau memberikan senyuman palsu buatnya, dan seorang perempuan yang hakikatnya engkau belum kenal siapa dirinya yang sebenar!










Engkau mengajak dia melakukan dosa, sedangkan engkau tahu dia perempuan mulia. Engkau pernah menghancurkan dia sedangkan engkau tahu dia perempuan terhormat. Engkau pernah menyakiti dia sedangkan engkau tahu bahawa dia perempuan berhati lembut. Engkau mengotori cintanya sedangkan engkau tahu cintanya suci. Engkau mempermainkan hatinya sedangkan engkau tahu dia perempuan hebat.








Sedarlah Adam, perempuan itu pernah membahagiakan kamu. Perempuan itu pernah membuatmu tersenyum. Perempuan itu pernah berjasa dalam hidupmu. Perempuan itu yang pernah bimbang kepadamu. Tapi, percuma saja perlakuan semua itu. Kerana engkau telah menukarkan perempuan hebat itu menjadi perempuan rosak akhlaknya.






Jika dia suatu masa dulu, naqibah terkenal mengajak manusia melakukan kebaikan dan meninggalkan kemungkaran, tapi setelah datangnya engkau, kata-kata dia hanya menjadi omongan kosong. Bicaranya tidak seiring tindakan. Jangan pernah lupa, perempuan terhormat itulah yang telah engkau cabut kehormatannya. Jika suatu masa dulu, dia seorang perempuan yang mementingkan ukhuwah dengan sahabat-sahabatnya, tapi setelah adanya engkau, dia menjadi kera sumbang, menjadi perahsia terhadap mereka. Jangan pernah lupa, perempuan ceria itulah yang engkau telah ragut keceriaannya.










Dan, setelah engkau rasa dia tidak berguna lagi dalam hidupmu, setelah engkau rasa dia tidak layak lagi menjadi pendampingmu. Setelah engkau merasa bosan dengan perempuan itu, lalu, engkau membuangnya bagai membuang sampah di dalam tong sampah. Engkau tidak tahu cara terhormat untuk membuang dia dari hidupmu. Sedangkan engkau tahu, setelah tindakan ‘pembuangan’ mu itu akan mengundang aib terbesarmu; iaitu, menghancurkan seorang perempuan terhormat! Dan sejak detik itu, engkau sering merasa berdosa, maka berdosalah dengan Allah. Pintalah keampunan dari-Nya. Tapi jangan pernah engkau lupa, kemaafan perempuan itu ternyata lebih penting. Kerana Allah sendiri tidak akan mengampuni dosa-dosa kamu sebelum kamu meminta maaf kepadanya.










Suatu masa dulu, berani saja engkau memperkotak-katikkan dirinya, tetapi sekarang jangan pernah engkau berani lagi, kerana perempuan itu suatu masa dulu yang engkau pernah kenal, tidak sama lagi. Dia memasang misi tertinggi; Memburu cinta Illahi. Tidak perlu engkau sapa dia, hanya kerana ingin membuatkan dia mengingatkan insan berdosa seperti kamu. Tidak perlu engkau memberi senyuman manis kepada dia, sedangkan senyuman itu akan membawa satu bencana dalam hatinya. Tidak perlu lagi engkau hubungi dia kerana di hatinya tidak ada lagi dirimu, yang ada hanya DIA. Perempuan itu kembali menjadi terhormat, malah lebih baik dari dulu. Sungguh, dia sangkakan ribut kan berpanjangan, rupa-rupanya Allah datangkan pelangi. =)







Jangan pernah engkau samakan perempuan itu suatu masa dulu dengan kini. Masa merubah segala kerana dia perempuan terhormat yang kembali menjaga dirinya dan hatinya~ Doakan perjalanan saya saat ini, saat anda membaca monolog ini, selamat sampai.




Di sebalik tabir (bagi view dulu) ;









Owh I wanna show my new profile look, lookin' unique huh? Saya tak berapa suka profile pic tepi tepi tu then I edited back and replaced with the new one. Tinggal album mata tu je. Credit to Hasyira Yusof atas penggunaan gambar cartoon yang sungguh comel.



Perghhh, kantoi pulak tab sayangness, owh jangan salah sangka, itu kawan perempuan saya bernama ASKED, Aimi Sakinah Iskandar, atau lebih selesa digelar Asked Blurr~




p/s: manusia itu bisa berubah, walau perempuan itu bertudung labuh, walau lelaki itu, kopiahnya lekat di kepala, masing-masing boleh jadi tumbang hanya kerana salah mengenal cinta. Cinta ana-enti yang disalah erti. Walau orang belajar agama sekalipun, tetap akan jatuh jika ilmu tidak diamal tapi dibuat perhiasan semata. Wallahu'alam~





p/s/s: segala puji-pujian hanya layak diberikan kepada-Nya, saya tidak layak menerimanya, dia pemberi ilham, dia pemilik segala-galanya. Dakwah ini akan berterusan sehingga ajal belum menjemput, sehingga malaikat pencabut nyawa belum mengambil nyawa, selagi udara masih dapat dihirup, dan selagi nikmat boleh dikecapi. Ingatlah, tetapkan niatmu, Allah ada di sisi, usah takut berjuang mempertahankan kebenaran andai engkau sertai Allah di sampingmu. Tahniah Malaysia *tiba-tiba. 



Syukran Jazilan for reading

20101230

Tips membuang perasaan cinta, elak hati menjadi lalai

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.


Salam to all readers~ =) Menjawab persoalan seseorang.


Sebenarnya tak ada tips untuk ‘membuang perasaan cinta kepada seseorang’ tapi cuma ada ‘tips mengawal perasaan cinta itu untuk mengelak hati menjadi lalai’. Anda juga boleh rujuk post ini dan ini. Sebab kita tak mampu nak buang fitrah itu cuma mampu mengawalnya.





1- Dekatkan diri dengan Allah, wujudkan link dengan Allah. Sebab, bila kita ingat Dia, bila kita tahu yang Allah sentiasa melihat kita, kita akan takut untuk buat dosa. Sekaligus, keyakinan kepada Allah meningkat. Macam mana nak wujudkan link dengan Allah?

- baca ayat-ayat cinta dari-Nya, (al-Quran), baca tafsir faham makna, latih diri bangun qiam (untuk tambahkan kekuatan hati), sentiasa ingat kepada Allah dan perkara sewaktu dengannya.



Apabila kita dekat dengan Allah, kita kerap ingat kepada Dia, insyaallah, hati kita takut berbuat dosa.




2- Tambahkan ilmu pengetahuan tentang agama, dekati majlis-majlis ilmu (yakni taman-taman syurga). Jangan biarkan kita jahil ilmu agama. Walaupun kita ada master PHD dalam bidang lain contohnya, ia tetap tidak bererti andai anda tak ada ilmu agama. Maka, seimbangkan.





3- Tanamkan keyakinan bahawa Allah penyusun takdir yang terbaik. Kita hanya mampu merancang tapi Allah yang menentukan. Kalaupun dia bukan jodoh kita, misalnya dah tahu dia ni berpunya, dah bertunang, katakan kepada diri bahawa ada seseorang yang lebih baik di hadapan anda. Setiap takdir yang berlaku ke atas kita, ingatlah, bahawa itulah yang terbaik untuk kita yang telah Allah tetapkan. So, jangan kecewa! =)




4- Berkumpul dengan orang-orang soleh. Beritahu kepada kawan terdekat anda yang paling soleh/solehah/thiqah (pendek kata yang boleh dipercayai menyimpan rahsia anda). Peranan kawan-kawan yang soleh solehah ini tadi, akan sentiasa menasihati anda, jika anda sedang cuba-cuba untuk menghubungi dia, sengaja mencipta ‘ukhuwah’ (saya akan terangkan dalam entry akan datang CINTA ANA-ENTI-CINTA ISLAMIK? jika diizinkan Allah) peranan sahabat tadi akan menasihati anda.



5- Jangan cuba-cuba meluahkan perasaan anda kepada si dia (umur masih muda-masih banyak keperluan lain). Maksudya di sini, jangan saja2 test market, nak test dia terima ke tak. Nanti tak terima, frustrated pulak, kalau terima pulak, lain cerita lagi. pendek kata jangan cipta ‘ukhuwah’ melainkan ada keperluan penting. (jika waktu belum mengizinkan)




6- Jika berpeluang berkomunikasi dengan dia, perlu cool. I mean tak perlu gelabah sebab ada perasaan dengan dia. Kita mesti tak senang duduk kan bila berhadapan dengan orang yang kita suka? =) Jadi, kawal diri anda jangan sampai ketahuan.




7- Ingatkan diri sendiri lagi, ilmu yang dipelajari perlu diamalkan. Tahu zina banyak cabang. Zina hati terutamanya. apabila memikirkan tentang dia, pergi buat kerja lain yang boleh alihkan perhatian daripada terus ingat dia. Malam2 sebelum tidur ingat dia, pergi berzikir untuk nyahkan dia. jauhkan zina hati. Agak susah untuk buat sebab kadang2 kita tak sedar. But we have to try. Pergi sini jugak.



8- Sentiasa buat muhasabah setiap hari tentang bahayanya cinta. Boleh baca previous entry tentang cinta. Sekali kita dekat dengan cinta manusia (yang haram) bermakna kita akan berpotensi untuk jauh dari cinta Allah.



9- Sentiasa ingin memperbaiki diri ke arah yang lebih positif.



10- Last sekali, apa yang kita boleh buat, berdoalah. Ikhtiar terakhir. Berdoa itu senjata orang mukmin. 




p/s: hanya sekadar pandangan, waallahu'alam~ Ada siapa2 nak mintak saya buat tutor macam gambar-gambar yang pernah ada dalam blog ni? (if ramai saya buat tutor)



Syukran Jazilan for reading

Anak-anak kita lebih kenal Power Rangers dari Rasulullah s.a.w

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.






Salam to all readers~ =)Baca sampai habis kalau anda umat Islam. –Pembacaan serius.



Ya, akhirnya komen yang ditunggu-tunggu tiba jua.Senyum jap baca komen baru2 ni tentang previous entry.




Saya rasa kak anon ni tak baca betul-betul lah, saya kan cakap, saya dah pernah merasai suasana ditarbiah tu... Untuk maklumat sekali lagi, saya masuk sekolah agama from form one sampai form five, sekarang pulak ambik kos pengajian Islam. Ini lah dia realiti, tak semua boleh terima apa yang kita cakapkan. Saya ulas balik;





1) Dalam post ni saya tak cakap, BUDAK LEPASAN SEKOLAH AGAMA KENA PAKAI TUDUNG LABUH! tak kan? memang lah yang penting tutup aurat, tapi hakikatnya, sekarang ni ramai budak-budak, saya tak cakap lah orang lain, sekeliling saya sendiri ada, budak sekolah agama tak pakai ikut syariat. Memang ada, saya cakap yang bergaya tak ikut syariat. Relaxxx laaah. Saya pon tak pakai tudung labuh secara constant. Saya tak cakap pon tak boleh bergaya ke apa, cuma pandai-pandai lah tutup mana yang patut.






2)Boleh jamin kalau dia kapel, konon kapel islamik, tak pernah ambil gambar bersama? boleh jamin dia tak pernah pegang tangan. Kita bukan Tuhan nak tahu setiap gerak geri kawan-kawan sekolah kita, budak-budak lain, remaja-remaja lain. Memang kalau tak bergaul nanti dikatakan kuno lah apalah. Tapi rasanya saya tak mention pulak. JANGAN BERGAUL DENGAN ORANG LAIN. Rasa tak ada, seharusnya kalau anda lebih arif tentang Islam, anda tahu batas pergaulan antara perempuan dengan lelaki. Kalau perlu jika tak ada benda penting nak cakap dengan manusia lawan jenis ni sebaiknya dielakkan.






3) Memang, semua umat Islam tahu pasal hukumnya TAPI BERAPA KERAT YANG MENGAMALKANNYA? kita tahu hukum hakam Islam, Pendidikan Islam memang kita belajar. Setakat dapat A1 dalam SPM, tapi hanya sekadar di atas kertas tak guna jugak. Ilmu ada, tapi tak apply. Saya rasa anda lebih tahu bukan? Memang semua manusia sama, tapi ia tetap berbeza di sisi Allah, dari segi takwanya, dari segi amal ibadahnya, dari segi ilmu yang diamalkannya.








STRICTLY REMINDED you, saya bukan sedap menulis. Saya budak sekolah agama jugak, saya menulis dari pengalaman, maka saya tahu apa situasi yang berlaku.Tapi ini hakikatnya. Saya tahu saya pon bukan sempurna tapi seharusnya kita mencuba untuk menjadi terbaik dari semasa ke semasa. Tak saya tak marah, macam ni lah, bila kita tulis kebenaran pasti akan ada yang tak setuju. Saya hormati pandangan anda.


***

Okey habis pasal tu.





 


(Jangan lupa berselawat ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w)


(1) Bilakah tarikh Rasulullah lahir?
(2) Apakah halangan Rasulullah semasa menyampaikan dakwah?
(3) Berapa orang anak dan isteri yang Rasulullah punya?
(4) Sebutkan nama-nama ahli keluarga Rasulullah.
(5) Benarkah kita sayang kepada Rasulullah?






Tiada jawapan di sini, hanya dalam hati sahaja. Teorinya, kita tahu semua itu, sirahnya banyak membuatkan kita jatuh cinta kepada dakwah Baginda, sudah tentu, Baginda sendiri. Kita cakap berjuta-juta kali, kita sayang Rasulullah, kita tahu sunnah Baginda. Kita tahu larangannya, kita tahu seruannya. TAPI ternyata kita lebih mencintai maksiat daripada Baginda sendiri.






Saya bawakan beberapa persoalan, tanya kepada diri.






1-Adakah kita mencintai dan mengasihi Baginda Rasulullah s.a.w melebihi cinta kita kepada yang lain?


“Tidaklah beriman seseorang kamu sehingga aku lebih dicintainya daripada anaknya, ibu bapanya, dan manusia seluruhnya” (Muttafaqun ‘alaih)




Fuh, jujur pertanyaannya,bolehkah kita sayang kepada Baginda lebih dari segala sesuatu?? Sayangkan Baginda lebih dari sayangkan pakwe/makwe. Sayangkan Baginda lebih dari family. Sayangkan Baginda lebih dari diri sendiri. Susah! Sangat payah. Adakah itu tandanya iman kita belum sempurna? Tepuk dada tanya iman.




Kebanyakan manusia jauh lebih mencintai dunia (saya juga T___T) berbanding akhirat, Allah lansung dilupakan, apatah lagi Nabi Muhammad s.a.w yang sepatutnya dijadikan idola digantikan dengan penyanyi-penyanyi. Juara Akademi Fantasia diagung-agungkan, pertandingan nyanyian dan tarian semakin banyak menggantikan program-program keagamaan. Dunia kini seakan lupa kepada idola kita yang satu ini. 




Anak-anak kecil yang masih bersih hatinya, diajar mengenal power rangers, patung barbie, sehingga terlupa untuk mengenalkan Rasulullah s.a.w, atau puteri Baginda Fatimah, Abu Bakar as-Siddiq, Khalifah Umar Abdul Aziz.






Kenal siapa Umar Abdul Aziz? or kenal siapa Siti Nur Haliza.






Ini tandanya cinta dunia lekat di hati, Rasulullah dipinggir pergi dari hati. Allah apatah lagi, mengenal akhirat lagi tak sudi!






Kisahkan mereka dengan cerita-cerita sahabat nabi, bagaimana Abu Bakar boleh mendapat gelaran as-Siddiq? Bagaimana Rasulullah menghadapi tentangan kaum musyrikin? Bagaimanakah Khalifah Umar Abdul Aziz berjaya menjadikan rakyatnya tiada yang miskin? Bagaimanakah Khalifah Harun Ar-Rasyid menjadikan kota Baghdad sebagai kota ilmu? Bagaimanakah proses pembukuan al-Quran dijalankan?






bukan hanya....




Kisah sang kancil dan sang buaya, kisah kura-kura dengan labah-labah (eh ada ke?), kisah power rangers yang menumpaskan dinousaur dengan kuasa penipunya, kisah patung barbie yang ada kuasa magiknya. Ini semua dusta, fairytale yang kita khabarkan kepada mereka, lalu mereka menjadikan semua benda PENIPU ini sebagai idola mereka. Dan mereka pon berkembang membesar dengan menjadikan power rangers sebagai idola mereka, bukannya Rasulullah. 





Kecintaan kepada dunia-dunia khayalan membuatkan kita terlupa untuk mencintai sirah-sirah Nabi...










2-Adakah kita mengamalkan akhlak mulia dalam kehidupan seharian sebagaimana yang disarankan oleh Baginda s.a.w?




Betapa kita tahu bagaimana mulianya pekerti Rasulullah s.a.w. Allah telah mengutuskan Baginda untuk menyempurnakan akhlak yang mulia melalui al-Quran. AL-Quran pon kita malas baca, macam mana nak tahu apa yang Allah cakap. Hadis merupakan sumber kedua selepas al-Quran. Hadis pulak, kita tahu macam-macam tu je, tak pernah nak amalkan.






‘Ala aku bukan Rasulullah, Bagindakan maksum’




Ya, sebagai manusia kita kerap kali melakukan kesilapan. Namun itu bukan alasan untuk terus melakukan dosa. Siapa-siapa yang ada ilmu tapi tak beramal, sangat bahaya.






Tak payah cakap, I tak pakai tudung pon, hati I baik....Don’t judge a book by its cover. Sometimes we should. 




Pisang yang buruk, kita dapat tahu dari kulitnya. Bila nampak kulit dia dah buruk, apatah isi dia kan? So, sama lah. Jika luaran dah nampak buruk, Allah perintahkan tutup aurat, kita pon bersegeralah membuka aurat. Rasulullah kata umat Islam itu bersaudara, kita pon bersegeralah memecahbelahkan persaudaraan. Inilah dia kulit pisang yang buruk telah menggambarkan isi yang buruk.





Walhal, kulit pisang yang cantik, bersih sudah tentu menggambarkan isi yang cantik juga. Jika ada kes luaran hanya cantik dan dalaman pulak hancur, itu masalah individu itu sendiri yang belum benar-benar menghayati apa itu Islam.




Jangan pelik kalau dia pakai tudung labuh pon kuat mengumpat, tak payah pelik kalau dekat universiti pakai kopiah tup tup dapat tahu dating dengan makwe pergi Giant. Luaran pisang yang baik, tak sangka dalaman busuk! (saya juga pakai tudung labuh, maka saya tahu situasinya) Pemakaian baik sebegini telah dicemari oleh akhlak sebegitu.






3-Adakah kita mencintai Baginda s.a.w dengan memegang amanah Allah kepada kita yakni umat Nabi Muhammad?




Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf, dan mencegah dari kemungkaran dan beriman kepada Allah... (aali-Imran:110)




3 kewajipan /amanah tersebut yang kita sia-siakan;

1-menyuruh manusia berbuat baik (amar makruf)
2-mencegah manusia berbuat jahat (nahi mungkar)
3-beriman (sebenar-benar iman) kepada Allah






Malangnya kini, maksiat dipromosi di mana-mana, ketika ini menjadi amar mungkar, nahi makruf! Seronok mengumpul dosa, sehingga neraka menjadi tujuan.






4-Adakah kita sentiasa berselawat kepada Rasulullah s.a.w?



“Manusia yang bakhil (kikir) itu ialah orang yang disebut namaku disisinya tetapi dia tidak mengucapkan selawat padaku.” (Riwayat at-Tirmidzi)




Sombongnya kita dengan Rasulullah, sebut nama dia kita tak selawat pon, (saya dah ingatkan awal-awal tadi) Malah berpahala lagi. Ya, sebagai manusia memang susah kita nak mengiyakan semua persoalan-persoalan ni. Tapi sebagai manusia juga, kita punya sebab untuk berikhtiar menjalankan perintah Allah. Kita punya sebab untuk mengamalkan sunnah-sunnah Baginda. Jangan lupa, kamu tak kan pernah ada di muka bumi ni selagi Allah tidak mengizinkannya berlaku dan Allah juga boleh membinasakanmu sekelip mata sahaja.






p/s: Sukar nak pupuk rasa cinta kepada Allah dan Rasulullah selagi dunia diletakkan di hati, akhirat dibuang ke tepi.



p/s/s: Kak Anon, saya tak marah awak. Cuma, cuba bukak lagi minda, susah kita nak nilai dengan minda tertutup ni.



Syukran Jazilan for reading

20101228

Sesuatu tentang budak sekolah agama kita (Khas untuk ex-sekolah agama)

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.




Salam to all readers~ =) Ini bukan entri diskriminasi sekolah (eh?)


(Entry ini mahu membuka minda sebentar)








Entry ini tidak hanya terhad untuk pembaca yang bersekolah agama dan ex-sekolah agama sahaja, tapi juga sesuai untuk bacaan semua peringkat umur dan jantina selagi anda masih bergelar orang Islam. Diharap sama-sama dapat berfikir sejenak.




(suka hati je edit pantun tak kena rentak T___T, layan je lah)






Zaman sekolah 'ana-enti'
Sekarang hilang diterbang angin
'Aku-engkau' jadi pengganti
Entah bila nak sopan balik




Bertudung labuh ayu sentiasa
Ikhlas atau peraturan semata
Sekarang ni gaya hebat-hebat belaka
Entah bila nak ayu balik




Cakap siang pandang-pandang
Cakap malam dengar-dengar
Batas pergaulan makin berkurang
Dah makin lupa apa yang ustaz ajar




Dulu cakap dengan lelaki jarang sekali
Batas pergaulan punyalah jaga
Sekarang tayang gambar dengan buah hati (facebook & blog)
"Kak, rasa malu campak pi Thailand ka?"




Bila ditegur angin satu badan
Konon sudah tahu belaka
kalau dah tahu kenapa teruskan
Seronok sangat ke kumpul dosa?




Macam tu laa kalau rasa diri hebat
Nama pun lepasan sekolah agama
"Tak payah laa kau nak bagi nasihat,
Kau ingat kau tu bagus sangat ke?"




Itulah realiti budak sekolah agama
Majoriti terkejut dengan dunia luar
Akhlak dan ilmu dalam pagar sekolah saja
"Tak sesuailah semua-semua ni dekat luar!"








Parents hantar anak sekolah agama, SMA, SAM, SMKA, SBP sekolah beragama niatnya nak jadikan anak orang berguna, hajatnya nak jadikan si anak berakhlak mulia.








Agaknya apply masa sekolah agama je kot, sebab lepas dah kenal dunia luar masing-masing dah lupa diri. Tak cakap orang lain, diri sendiri pon sama. Sebab saya sendiri berpeluang merasai tarbiah sekolah agama, maka saya tahu bagaimana suasananya. Ya, zaman yang ditarbiah. Kita diajar untuk mengenal dosa pahala. Tapi semua tu hanya bertahan dalam pagar sekolah je. 




[Appreciation]






Selepas keluar sekolah agama, ilmu yang dipelajari seakan tersekat untuk diaplikasi di luar. Walau stok sekolah agama, tapi perangai macam tak pernah nak berubah. Salah siapa? Hidayah semacam ditarik balik oleh Allah. Ilmu seakan disejat kembali oleh Allah, seolah-olah apa yang dipelajari telah hilang digantikan dengan ilmu-ilmu negatif. Tak payah tanya lah tentang tudung labuh, dah buat kain buruk agaknya. Sesetengahnya pakai tudung labuh tak pernah nak ikhlas, merungut je. Jujur bertanya, tidak rindukah pada tudung labuh anda? Perlindungan anda sewaktu ketika dulu?








Saya tak cakap semua begitu, namun ini realiti. Saya melihat dengan kedua mata, saya menulis dengan mata hati. Sedangkan di sekolah dialah BADAR (Badan Dakwah dan Rohani-dikenali sebagai stok-stok budak alim) bercakap punyalah hebat pasal akhlak, pasal couple, pasal isu semasa, tup tup, bila jumpa di luar, semuanya seakan berubah sekelip mata. Tudung yang labuh telah jadi selendang yang nipis sehingga nampak lehernya dan rambutnya. Baju yang dipakai longgar semasa disekolah diketat-ketatkan. Hanya Allah yang tahu apa yang terjadi dalam perubahan emosi mereka. Kata dulu, NO COUPLE, HARAM! tup tup, kita tahu dia tayang gambar dekat facebook. Sopannya sekarang ni. Itu tak kira lagi tanggal tudung labuh then free hair, or pakai baju sexy tayang dalam facebook. Sangat tidak patut.  Saya akan terangkan  lagi isu ini panjang lebar dalam entri akan datang; BINGKISAN UNTUK PARA DAIE' PART II: AKU NAK DAKWAHKAN KAU. (cewah macam dalam majalah SOLUSI pulak rasanya, ehe)










Tak bermakna semua budak sekolah agama begitu, ada juga yang tetap hebat.Ada juga semakin hebat. Tak kata semua, ini major. Berapa kerat dari kita yang tetap mengamalkan ilmu? Saya tak cakap saya juga lengkap, tapi itulah, masih dalam proses perubahan. Setiap hari mentarbiah hati untuk kekal berada dalam hidayah-Nya. Budak sekolah biasa lagi excellent akhlak dari budak sekolah agama. Come on, budak sekolah agama, bangkitlah dengan ilmu yang kita pelajari, jangan jadi semakin sesat! 

[zaman sekolah]


bertukaaaaarrr....


[zaman universiti]





Cuba nilai kembali, perubahan kita. Adakah ianya negatif ataupun positif. Fenomena ini seakan semakin merebak tanpa disedari. Pesanan saya kepada budak-budak sekolah agama yang bakal keluar, pandai-pandai jaga diri, pandai-pandai apply hukum halal haram bila keluar nanti. Bila stay sekolah agama ni alhamdulillah, ada yang menegur, bila kita keluar nanti, lagi-lagi kita dapat kawan yang tak berapa ambil berat tentang Islam ni, tak ada siapa yang nak tegur. Appreciate kawan-kawan yang tegur. Ingat satu je, kalau ada yang tegur kita, itu tandanya Allah sayangkan kita. Didatangkan teguran semacam itu sebagai peringatan kepada kita dari Allah melalui manusia. Kalau tak ada yang tegur, faham-faham je lah. Itu tandanya Allah nak tambahkan lagi kesesatan kita. Ini bahaya.



[Appreciation]






Berdoalah supaya kita terus kekal dalam landasan syariat-Nya, diharapkan jangan terpesong walaupun setelah mengenali dunia luar. Buat ex-ex sekolah agama, pandai-pandai menilai tindakan diri, jangan buat perkara yang membinasakan diri dan hati. Waallahu'alam~ =)



p/s: Tak kisah mana-mana pon kita sekolah, sekolah biasa ke, sekolah agama ke, asal tahu jaga diri, hukum halal haram itu sudah cukup untuk menjadikan akhlaknya cemerlang. Di manapun kita berpijak, ingat Allah sentiasa melihat kita, baru kita takut nak buat seleweng segala.





Syukran Jazilan for reading

20101227

Bingkisan untuk para daie: Benda remeh yang dianggap penting untuk kemajuan berfikir

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.






Salam to all readers~ =) (Entri ni memerlukan kemahiran berfikir) Ini bingkisan untuk menjadi seorang daie'. Seorang daie' untuk memberitahu kepada orang lain, hendaklah dia perbetulkan diri sendiri dahulu. Dari sekecil-kecil perbuatan sehinggalah sebesar-besar perbuatan. Kerana, orang akan melihat daie' itu. Akhlaknya, percakapannya dan segala-galanya.








Benda ni sangat simple. Macam-macam cara kita boleh berdakwah, dalam erti kata yang lain memberitahu satu-satu informasi tentang Islam. Berdakwah perlu ada cara. Memberitahu juga perlu ada cara. Menimba ilmu juga begitu. Kadang-kadang ia kelihatan agak remeh, ya, ingatlah benda yang remeh itu terkadang boleh merebak. Mungkin pada hati dan mungkin juga pada diri. Seakan dunia itu satu hiburan, malah dunia tidak lagi dianggap sebagai tempat persinggahan. Sehabis enjoy hidup di dunia. Akhirat lansung dilupakan. 






Teknologi harus digunakan dengan baik, salur yang ada harus dimanfaatkan sebaik mungkin.(Saya fokus berdakwah di alam maya)






Status facebook/twitter:




Kadang-kadang kita tidak sedar status seharian kita seakan merungut dan mungkin juga sampai tahap mempersoalkan takdir Allah. Kenapa itu kenapa tidak ini? Macam mana kita nak ditarbiah dengan perkataan yang bermotivasi jika kita dihadapkan dengan rungutan? Macam contoh dekat atas. Kita dan orang-orang lain yang turut membaca status 'berstatus' keluhan tadi, akan secara automatiknya membayangkan perkara negatif. Cuba letak something yang membina sikit. Up sikit level. Tahu facebook orang yahudi punya. Maka, manfaatkan dia. Gunakan teknologi untuk kebaikan ummah, meningkatkan daya fikir. Sekali-sekala, buat status yang susah orang lain nak buat.






Contoh;








Bukan semua boleh buat status begini. Ini salah satu cara untuk kita memberitahu kepada yang tidak tahu. Berdakwah. Memberi kata-kata semangat. Selain kita yang baca ni bermotivasi, mungkin orang lain juga akan termotivate dengan kata-kata status anda. Ini salah satu cabang kecil yang kita anggap remeh tapi sebenarnya ada kebaikan terselit di situ....






Another one, saya sure semua orang sekarang dah ada belog sendiri dan semua orang ada reason tersendiri mereka menceburkan diri dalam bidang berblogging. Tetapkan matlamat, jangan tulis carca marba tak ada tujuan. Kita akan dipertanggungjawabkan ke atas apa yang kita tulis. Ingat, walau cuma penulisan dalam belog, ia akan memberi impak yang besar kepada pembaca. Jika baik kandungannya, insyaallah pembaca akan terdidik sedikit demi sedikit. Hatta, saya juga takut apa yang saya nukilkan di sini, bimbang Allah akan persoalkan kembali ke atas saya di sana. Cuma, kita sebagai manusia, berhak untuk berikhtiar, berusaha untuk menjadi lebih baik.




Macam penulisan di atas, adakah minda kita akan berkembang? Lalu mendidik orang dengan penulisan sebegitu. Tak perlu cerita tentang gosok gigi guna colgate semata tanpa matlamat. Ini berbahaya, menulis tanpa tujuan.








Apa salahnya, sekali sekala, buat satu artikel yang berinformasi, tak kisah lah artikel agama (lebih baik untuk mendidik jiwa) or entry yang bermanfaat untuk dikongsi bersama. Pembaca pun dapat ilmu dari belog kita. Kata blog orang yahudi buat, maka manfaatkan dia. Teknologi kalau digunakan dengan baik boleh membawa saham yang baik kepada anda. Kalaupun tak reti bermadah pujangga ayat berbunga-bunga, buat ayat simple-simple dah cukup. Bahasa Melayu SPM tentu A1 bukan?






Lihat pembacaan kita. Kurangkan pembacaan novel-novel bersifat ringan, contohnya, novel cinta yang lebih bersifat khayalan. Sekali sekala tak salah. Novel cinta yang dilihat bagus untuk pembinaan jiwa, novel ayat-ayat cinta. Cuba cari novel yang macam ni. Karya Ramlee Awang Murshid juga dilihat sangat bagus. Karya Fatimah Syarha dan Dr. Farhan Hadi pula dilihat dapat membimbing jiwa.Sekali sekala bawa minda berfikir dengan membaca bahan berat sikit, contoh seperti penulisan Dr.Daniel Zainal Abidin, Quran Saintifik. Akal harus digunakan untuk berfikir, kalau tak, lama-lama boleh karat.



Perasan atau tidak, kadang-kadang dalam sehari, mesti ada fikiran yang negatif. Cuba buangkan. Sebaik-baiknya berfikiran positif. Ada benda tak kena dekat mata kita, jangan merungut. Ucapkanlah puji-pujian kepada Allah dan berselawatlah selalu kepada Rasulullah s.a.w (selawat, jangan lupa). Ucap kata-kata yang baik berbanding perkataan-perkataan yang tak sedap di dengar. you-know-what-right? Mulakan setiap pekerjaan dengan menyebut nama Allah. Baru pekerjaan itu dikira sebagai ibadah.






Seterusnya, selain banyak dengar lagu-lagu lain, pastikan kalau sehari if bukak MP3 nak dengar lagu, dengarlah ayat-ayat al-Quran. Nak tahu hukum pasal ni boleh rujuk dekat artikel ni. Saya dah terangkan panjang lebar dekat situ. yelah makin moden zaman, macam-macam soal hukum yang timbul. Sebelum tidur, kalau kita biasa dengar lagu-lagu omputeh, tukar dengar surah al-mulk ke. al-jumuah ke. Sambil-sambil tu boleh hafal, kan? 








Mata yang melihat akan menentukan tindakan selanjutnya. Justeru bijaklah dalam memilih program TV yang dapat meningkatkan daya fikir. Majalah 3, al-Kuliyyah, Tanyalah Ustaz, semua program ni dapat meransang jiwa kita untuk berfikir. Betapa apabila semakin kita menimba ilmu, semakin kita banyak tidak tahu!




Kita wajib menimba ilmu. Manfaatkan ilmu yang ada. Pepatah arab ada mengatakan, ilmu tanpa amal ibarat pokok yang tidak berbuah. Guna ilmu sebaiknya. Guna teknologi sebaiknya. Ya, benda ini nampak remeh, ala setakat status facebook, relax lahh. Tuntut ilmu walau di mana kita berada. Benda sekecil itu akan memberi satu impak dalam diri kita. 








p/s: Saya bukan suka-suka menulis tentang cinta, saya hanya memperjuangkan cinta Illahi, am I talking crap in this blog? Malangnya, ramai yang tidak tahu, pengetahuan tentang cinta yang sangat rendah, sehingga membuatkan akal seakan sukar berfikir lagi. Jangan marah atau bosan jika ada yang menegur atau memberitahu. Apakah kita sudah bosan dengan peringatan-peringatan Allah? Saya ada objektif sendiri. Saya harap tiada yang persoalkan lagi dengan cara dakwah saya tersendiri. Saya tahu, saya bukan yang terbaik, tapi saya cuma punya secebis harapan, untuk membawa kesedaran tentang isu ini yang semakin dianggap remeh oleh sesetengah orang. Jangan pernah jemu dengan cinta Allah sebab saya tak kan bercerita tentang cinta manusia semata. Harap mereka yang belum terbuka hatinya, saya doakan semoga mereka diberikan hidayah oleh-Nya agar satu hari nanti hati mereka lembut untuk menerima rempah ratus peringatan. Mungkin akan menyusul part II.





Syukran Jazilan for reading

Graf Cinta (Indahnya cinta sebelum akad & bosannya cinta selepas akad)

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.






Salam to all readers~ =) (Rasa macam dah lama tak menulis tentang cinta, feeling-feeling jiwang)






Malam masih muda.  Anak muda masih ramai bersosial di luar sana, berpesta di luar meraikan kemenangan Malaysia. Solat lupa hendak ditunaikan dek bertolak dari rumah jam 6 petang. Maghrib burn, Isya' entah bila hendak ditunaikan. Juga bersosial di laman-laman sosial mengupdate status harian mengeluh nasib diri, itu dan ini. takdir Allah dipersoalkan. Kenapa tidak itu dan kenapa tidak ini. 









Beralih kepada insan lain, tika ini sukar melelapkan mata dek kerana terlalu banyak memikirkan masalah dunia, masalah Islam mungkin. Juga malam ini barangkali ada insan yang sedang menangis kegusaran dan kesedihan. Hapuskanlah air matamu dan serahkan jiwamu kepada DIA.



Walau siapa pun anda, di mana pun anda, tetapkanlah dalam hatimu, engkau cuma ada DIA.  








Bila dah nak kawen dengan seseorang yang diciptakan untuk anda,sila jawab ini:






1- Anda first love si dia? [yes/no]
2- Anda orang pertama menyentuh tangannya? [yes/no]
3- Anda orang pertama yang mengucapkan i love you kepadanya? [yes/no]
4- Anda pertama kali mendengar ayat-ayat sedemikian rupa? [yes/no]
5- Adakah dia adalah orang pertama yang anda sayang? [yes/no]




Hak privasi anda sebagai seorang isteri/suami suatu hari nanti telah diambil oleh orang lain bukan?






Sukar untuk menolak cinta manusia sebelum akad. Ya, benar. Tatkala ini terlalu banyak dorongan yang menggalakkan kita untuk bercinta. Teman serumate ada pasangan. Lalu menimbulkan satu keinginan untuk bercinta. Hadiah-hadiah dan jambangan bunga, itu semua, turut engkau mahukan. Di saat engkau di musim peperiksaan, dia lah pemberi semangat mu. Ingin sekali mendengar kata i love you dan i miss you berulangkali dari si dia yang engkau cinta.





Semasa bercinta, habis dipulun. Kata i love you, i miss you seakan ucapan biasa setiap hari. Kata-kata ajaib itu seakan hilang ajaibnya lagi. Segala perkara yang sepatutnya dilakukan semasa selepas akad, telah dilakukan sewaktu sebelum akad.







Makan-makan bersama si dia, dating berdua-duaan bersama si dia. Jeling-jeling kepada si dia, sedarlah, bahawa semua itu adalah haram dilakukan sewaktu sebelum akad. Hanya selepas akad, ianya bertukar menjadi halal. Keindahan cinta memuncak sebelum akad akan jatuh merudum apabila 'berjaya kahwin' dengan pasangan tadi. 


keindahan cinta turun selepas berkahwin


Justeru jangan hairan jika terlalu banyak penceraian berlaku sedangkan itulah perkara halal yang paling Allah tidak suka. Sedangkan mereka berkahwin atas dasar suka sama suka. Meskipun atas nama cinta tapi jika cinta itu bukan atas dasar cinta kepada Allah, ianya pasti akan runtuh juga. Ingatlah sesuatu yang dibina atas tapak yang haram tetaplah haram. Seumpama masjid yang begitu gah dibina, namun sayangnya, wang untuk pembinaan masjid itu dari wang haram, hasil dari penindasan ke atas orang-orang miskin. Allah tetap murka. Begitu juga dalam perhubungan. Jika asasnya tidak elok, apakah akan menjanjikan lagi kebahagiaan di puncak? Usah mengharap angan kosong. Kalau pun ia berjaya, nantikan pertanyaan dari Allah di sana atas setiap perbuatanmu semasa kamu berdua bercinta.










Sewaktu bercinta, segala kemanisan telah dirasai, segala keindahan telah dinikmati. Segala info dari pasangan sudah diketahui, lalu, apa lagi yang perlu dibualkan selepas adanya akad? Kita sudah tahu segala-galanya tentang pasangan kita sebelum akad lagi, lalu hari-hari menjadi bosan. Bertambah bosan dari sehari ke sehari. Lalu berbagai-bagai alasan terkeluar dari mulut untuk mencipta penceraian. Sudah tiada persefahaman, sudah tidak ada jodoh walhal alasan utama, sudah bosan! Lalu itu yang terjadi, semakin banyak kemanisan yang diteguk semasa alam percintaan, semakin berkuranglah rasa cinta selepas akad! Hypothesis accepted~







p/s: pandai-pandai jaga diri. Hidup di dunia ini sekadar persinggahan, sementara nyawa masih dalam jasad, bertindaklah untuk mencari bekalan untuk hidup senang lenang di sana. Bukan bersenang lenang di dunia sahaja. Alangkah ruginya kita andai kita mengabaikan akhirat. Kita juga akan rugi andai terlalu mengagungkan cinta manusia sehingga kita terlupa untuk mengagungkan cinta Allah. Beware! Selamat malam semua. Tidurlah dengan tangisan air mata menangisi dosa-dosa kepada-Nya. Bersyukurlah kepada-Nya ada yang memberitahu kerana itu tandanya Allah sayang kepadamu.










Syukran Jazilan for reading

20101226

Wanita itu ibarat epal

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.




Salam to all readers~ =) Keep reading these; JADI ORANG ISLAM BERUNTUNG, AGAMA TAK SURUH BERBUNGKUS MACAM POCONG PART I, PART II and PART III.




*Play lagu untuk lebih feeling-feeling













Epal yang tidak berkualiti
amat mudah diperolehi
kerana ia berguguran di tanah
tapi epal yang tak mampu dibeli,
ia berada di puncak
Susah dipetik, susah digapai
Terkadang epal itu risau sendiri
kenapalah diriku belum dipetik?
Lantas ia merendahkan martabatnya dan menggugurkan diri menyembah tanah
sedangkan ia sebenarnya telah Allah jadikan begitu tinggi martabatnya
Sebenarnya epal itu terlalu tinggi,
elok sifatnya
sehinggakan tiada siapa yang berani memetiknya
hanya pemuda yang benar-benar hebat sahaja bisa memperolehinya
Mungkin bukan jodoh di dunia
tapi mungkin di akhirat?
Biarlah jodohnya bukan di dunia
asalkan cinta Illahi mengiringinya....







Usahlah takut atau bersedih hati andai dirimu belum berpunya, kerana lelakimu itu sedang mempersiapkan diri untukmu. Mempersiapkan dirinya dengan ilmu untuk melayarkan bahtera perkahwinan denganmu bila sudah tiba masanya nanti. Usah bermuram durja andai hatimu belum dimiliki, kerana hatimu itu bakal dikurniakan kepada seorang pejuang hebat, penegak syariat Allah. Dia, pemuda yang hebat, bukan lelaki murahan. Yang bisa mengambil wanita di jalanan dan membawa pulang. Itu hanya nilai harga epal yang murah. 


Satu lagi ubat hati pada malam ni;



p/s: Pelik tak pelik, ramai sangat manusia sekarang ni terlalu asyik bercinta sehingga terlupa cinta Allah~

p/s/s:
My wishlist for this new semester;





Semoga Allah membantu dalam pelaksanaan azam baru ini~ Tingkatkan prestasi, kurangkan kontroversi! =D Pray for me~ Saya nak jadi penulis, pray for me, supaya suatu hari nanti, cita-cita saya tercapai. =)





Syukran Jazilan for reading

20101225

Bila dah bertudung, no fesyen-fesyen, only the baju kurung!

Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.



Salam to all readers~ =) This is Jadi orang Islam beruntung, agama tak suruh berbungkus macam pocong Part III. (This is all about Nilai Tudung) Entri ini lebih kepada mengingatkan diri sendiri, terutamanya dan mengajak anda berfikir sejauh mana perubahan kita selama ini.(Entri ni agak panjang tapi harap sudi baca sampai bawah- anggaplah ini peringatan dari Allah melalui saya)




"Oleh itu, berikanlah sahaja peringatan, (kepada manusia, dan janganlah berduka cita kiranya ada yang menolaknya) kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang pemberi ingatan. Bukanlah engkau seorang yang berkuasa memaksa mereka (menerima apa yang engkau sampaikan) (al-Ghasyiyah:21-22)





  • This is Part I (Cara pemakaian wanita)
  • and this is Part II. (Aurat lelaki yang diperlekehkan)


Please visit the previous entry.



First, saya nak mengalu-alukan budak-budak maktab saya (sempat lagi) if ada tegur-tegurlah, saya tak berapa nak cam, kadang2 diorang ni kenal saya, saya pulak yang tak kenal. (camtulahh sebaliknya) Tegur-tegur lah saye ye, tak saya tak sombong, pemalu jew *batuk jap~




Saya nak tunjuk beberapa jenis tudung ni, tak tak, bukan nak buat jualan ye cuma nak tunjuk perkembangan fesyen tudung sekarang... Kita imbas kembali, zaassss~




Tudung Bawal


Tudung Wardina
Tudung Waheeda


Tudung Arini




Tudung Syria


Pashmina


Shawl/Selendang


Dari zaman tudung bawal sampailah sekarang, ternyata kuantiti orang bertudung sudah meningkat. Bertudung kerana kesedaran ke? Bertudung kerana fesyen semata ke? Bertudung kerana ikut-ikutan ke? Waallahu'alam, hanya Allah yang Maha Mengetahui tentang niat hamba-hamba-Nya. 





Justeru peningkatan mereka yang bertudung, haruskah dibanggakan? Adakah kualiti juga meningkat? Yang penting bukan kuantiti, tapi kualiti. Jika peningkatan kuantiti yang bertudung meningkat, tetapi cuba lihat sekarang di sekeliling kita;





Dahulu, tudung dikaitkan dengan dakwah malah pernah juga dipanggil hantu kom kom. Ketika itu, tudung dikaitkan dengan perkara-perkara positif seperti dakwah, usrah, etc. Kini, tudung juga dikaitkan dengan maksiat. Jangan terkejut jika di kalangan minah-minah rempit, ada yang bertudung. Kalau dulu, orang bertudung ni dilable baik, soleh solehah, tapi sekarang sukar sekali untuk menilai kesolehan dari seseorang yang bertudung ini. Sejauh manakah kepercayaan kepada mereka yang bertudung, jika yang bertudung juga ada yang merokok, jika di kalangan mereka ada yang membuang bayi, berdating bebas, keluar berdua-duaan dengan buayafriend di tempat-tempat sunyi, tidak segansilu holding hands together, bergambar peluk-peluk lepas tu masuk facebook dan belog? Lalu, apakah erti nilai tudung sekarang?




Bertudung kerana fesyen? atau perintah Allah? 








Dahulu, wanita yang bertudung dilihat di tempat baik-baik, masjid, surau, tempat kerja, pendek kata, yang positif, sekarang, ianya di mana-mana, di masjid juga, tapi tumpang kejap nak buang anak, di taman bunga sedang berasmara, di panggung wayang dating dengan lelaki-bukan-muhrim, ya kuantiti mereka yang bertudung meningkat dan boleh dilihat dimana-mana.






Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat;


"Ya Rasulullah, dengan apakah mencapai keselamatan kelak?" Jawab nabi s.a.w, "Jangan menipu Allah!" Orang itu bertanya lagi: "Bagaimanakah menipu Allah?" Jawab baginda; "Iaitu mengerjakan apa yang diperintahkan oleh  Allah, tetapi tidak kerana Allah" 






Bertudung, ini satu hal yang sukar difahami oleh ramai wanita, muslimat, girls. Bertudung tu adakah ia bermaksud menutup rambut sahaja, tutup tutup kepala dan rambut? Hair covered with hijab. Perlu difahami tentang hakikat bertudung, ianya bukan sekadar itu, ia lebih dari itu. Jika bertudung, akhlak kena jaga, bertudung harus ikut syariat Islam, ikut peraturan Islam. Kalau dulu, orang kata, bila pakai tudung, kena pakai baju kurung je... Sekarang fesyen tak begitu dah, banyak fesyen lain yang ditawarkan jika kita bertudung. Maksudnya kita masih boleh bergaya, asalkan hati pandai memilih. Kadang-kadang bila fikir balik, lebih baik kekalkan saje pendirian dulu, bila pakai tudung pakai baju kurung je... Ye lah masa ni yang pakai tudung berapa kerat je, itu pon stok alim-alim. Semua berbaju kurung dan berjubah. Sedap sikit mata memandang. Sekarang ni macam-macam pesen dah ada.






Ambil contoh, berpuasa di bulan Ramadhan. Satu lagi syariat Allah yang sukar untuk difahami oleh ramai orang. Bagi kebanyakan orang definisi berpuasa ini ialah menahan lapar dan dahaga. No makan-makan. Tapi sebenarnya ia lebih dari itu, hati juga berpuasa dari memikirkan perkara yang bukan-bukan, kedua belah matamu juga berpuasa dari melihat pandangan yang bukan-bukan, kakimu juga berpuasa dari melangkah ke tempat-tempat yang bukan-bukan, telingamu juga berpuasa dari mendengar perkara yang bukan-bukan. Pendek kata, kesemua anggota badan kita turut bekerjasama untuk menahan diri dari segala sesuatu yang diharamkan untuk melakukannya, bukan sekadar perut yang menahan lapar dan dahaga....





Begitu juga syariat menutup aurat. Islam tak suruh bertudung tapi menutup aurat. Ahahha, relax. Bukan nak buat mazhab baru. Islam tak suruh bertudung....



# kalau bertudung pon, masih pakai baju ketat-ketat
# kalau bertudung pon, pakai seluar nampak bentuk kaki
# kalau bertudung pon, akhlak masih tak berjaga
# kalau bertudung pon, masih tak ikut syariat Islam
# kalau bertudung pon, niat cuma ikut perkembangan fesyen
# kalau bertudung pon, kaki selambe melangkah ke tempat maksiat
# kalau bertudung pon, mulut sesuka hati fitnah orang
# kalau bertudung pon, sebab ikut peraturan sekolah
# kalau bertudung pon, sebab parents suruh
# kalau bertudung pon, sebab semua kawan-kawan pakai tudung lah
# kalau bertudung pon, sebab bila pakai tudung nampak cun melecun






Inilah niat-niat yang bukan kerana Allah. Dan bila niat pon juga bukan kerana Allah, jangan salahkan mana-mana pihak jika akhlak orang bertudung semakin terhakis! Ini reality bukan fantasi. Islam sudah memberi garis panduan dalam bergaya. Bertudung dalam menutup aurat bukan hanya bertudung tapi tak tutup aurat, bertelanjang, etc. etc.




(Ayat-ayat al-Quran tentang pemakaian ada di Part I)





Kalau pakai elok-elok orang pon takut nak phewwit phewwwit dekat ang;
"Hai nabi-nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak perempuan mu dan isteri orang-orang mukmin hendaklah mereka memakai baju jilbab (baju labuh dan longgar) yang demikian itu supaya mereka mudah dikenali. Lantaran itu mereka tidak akan diganggu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
(al-Ahzab:59)




Rasulullah bagi lagi peringatan;
"Wahai anakku Fatimah, adapun perempuan-perempuan yang akan digantungkan rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya."(Riwayat Bukhari dan Muslim)




Satu panduan lagi dalam bergaya;
"Hendaklah mereka (perempuan) melabuhkan kain tudung hingga menutupi dada-dada mereka"(An-Nur:31)




Kain tudung yang jarang pulak;


Daripada Aisyah menyatakan bahawa Asma' binti Abu Bakar masuk ke rumah Rasulullah s.a.w dengan memakai baju yang nipis, lalu Rasulullah s.a.w menegur perbuatannya lalu bersabda; "Wahai Asma', apabila seseorang wanita telah didatangi haid, tidaklah boleh dia mendedahkannya (anggotanya) melainkan ini dan ini." Lalu baginda menunjukkan ke muka dan tapak tangannya. (Abu Daud)















Yang tertutup itu indah bukan? 



Mudah, satu analogi lagi. Jam yang dibalut dengan pembalut hadiah, dijaga, diletak dalam showroom. Jam mahal, biasalah jaga pon lebih siket. Bandingkan dengan jam yang dekat pasar malam, longgok-longgok, 3 RM10 (murahnya). Yang ni for sure lah pakai seminggu lepas tu dah rosak.





Yang tertutup, terjaga itu sangat susah nak dekati, nak dapat. Wanita solehah susah nak didekati. Sebab mereka  menjaga. Jaga diri mereka, jaga iman mereka, jaga peribadi mereka. Untuk suami mereka suatu hari nanti. Tak kan sewenang-wenangnya menyerah kepada lelaki, tak kan sewenang-wenangnya memberi kepada yang bukan berhak. Benda murah memang senang nak dapat, dekat pasar malam 3 RM 10. Nilailah kita di mana. Dengan hati yang punya iman. Saya nak mengajak berfikir itu sahaja. =)





Islam tak menyekat umatnya untuk bergaya, cuma bergayalah guna ilmu, jangan hanya pakai otak dan hati. Pakai ilmu. Rasanya kena buat slogan baru; Bergayalah guna ilmu bukan guna hati semata~ =)




Silalah pilih, apple yang cantik? or apple yang rosak? Jangan salah pilih kelak diri merana~ =)




Syukran Jazilan for reading

 

Blog Template by Dr.Cinta - Header Image by Dr.Cinta